Category Archives: Catur

Lintang Jugul

Walaupun anak Bali, lekad di Bali tur lakar mati di Bali, lahir dan besar di Bali belumlah tentu akan tahu semua istilah bahasa Bali. Kenapa berani bilang seperti ini ? Karena bahasa Bali dan bahasa apapun didunia memiliki kosa kata yang sangat sangat banyak. Bes Liu tur sing taen dingeh …. Terlalu banyak dan tidak pernah mendengar hal itu… Apalagi bahasa itu berkembang biak banyak bahasa gaul yang muncul dan menjadi trend di masyarakat…

Kemajuan teknologi seperti sekarang ini sangat membantu perkembangan bahasa, tidak terkecuali bahasa Bali. Saya sangat bangga dengan kreativitas orang Indonesia, seperti http://www.kwikku.com/front.php ini, ternyata ada bahasa Balinya … media sosial baru sepertinya buatan kita, menyertakan penggunaan bahasa Bali bagi penggunanya … Continue reading

Advertisements

Kaya Buat Apa ? Toh Juga Ga di Bawa Mati !

Kaya buat apa ? Toh juga ga di bawa mati ! , kalau bahasa Bali nya, “Sugih lakar anggon gene, mani mati sing kal ngaba kesugihan ! . Sering kita mendengar kalimat ini, baik dari teman, sodara, internet, candaan, warung kopi, pos satpam, entah bergurau atau serius. Namun sebenarnya kalimat ini menjadi semacam ‘sentilan’ bila diucapkan saat-saat warga sekitar kita sedang kerja bakti, atau ngaturangayahnamun kita berangkat kerja. Menjadi serba salah-lah kita, antara menjawab dengan serius atau dengan becanda.

Buat apa kaya ? Bila kita berpikir, hanya untuk diri sendiri mungkin saja benar, berpikir bahwa kekayaan itu hanya uang. menjadi semakin benar, sehingga buat apa kaya, toh juga saat meninggal kita tidak membawa apa-apa, hanya selembar kain yang membungkus tubuh usang ini. Continue reading

Penciptaan Dunia

Pada awal tidak ada lahir dan mati, demikian juga siang dan malam. Pada waktu itu hanya ada Tama (kegelapan). Setelah itu Tuhan melaksanakan tapa (Yajna) untuk mengevaluasi Rta (hukum abadi) dan Satya (kebenaran). Pertama-tama tercipta air. Disanalah telur Hiranyagarbha berada (Hiranya berarti emas Garbha berarti kandungan), yaitu sebuah telur yang berwarna seperti emas. Baca Brahman Dalam Wujud Brahma

Telur Hiranyagarbha mengapung di atas air, yang kemudian berubah menjadi prathivi (bumi) dan angkasa. Setelah diciptakannya prathivi lalu diciptakanlah tumbuh-tumbuhan (banaspati) kemudian burung-burung, binatang dan manusia. Pada waktu itu Tuhan memberikan ajaran Veda kepada empat Rsi tentang empat Veda. Baca Catur Weda

Sebelum menciptakan dunia, hanya ada Tuhan, tanpa tergantung pada siapapun, yang kemudian mengucapkan “aham bahu syam” yang berarti; saya ingin menjadi banyak. Sejak saat itu mulailah penciptaan dunia oleh Tuhan.

Periode waktu disebut Yuga, terdiri dari : Krita atau Sathya yuga (4×432.000 tahun), Treta yuga (3×432.000 tahun), Dvapara yuga (2×432.000 tahun), Kali yuga (432.000 tahun). Jumlah total dari keempat yuga tersebut adalah Kalpa (4.320.000 tahun). Pada jaman Krita, manusia hidup 4 ribu tahun (ada satu Veda), pada zaman Treta, manusia hidup 3 ribu tahun (Veda ada 4), pada zaman Dvapara manusia hidup 2 ribu tahun (purana-purana), dan dalam zaman Kali, manusia hidup 100 tahun (tantra). Zaman Kali dimulai sejak tahun 3102 SM, perilaku manusia yang homosek, dan terjadi pertengkaran.

Pada akhir Kalpa atau Kali yuga, akan terjadi Pralaya, atau banjar besar. Lalu Kalpa lain akan mulai. Pada waktu Pralaya, Wisnu akan menjadi Avatara kesepuluh dikenal dengan nama Kalki. Sumber sinopsis Agama Hindu, oleh Nyoman Sedana-PHDI Banten. (RANBB)

 

Dewasa Tan Dewasa

Dewasa adalah hari yang dianggap baik, sedangkan Tan Dewasa atau Dewasa Hala adalah hari yang dianggap kurang baik dalam hubungannya dengan pekerjaan, upcara Yadnya atau hal-hal lain  yang akan dilaksanakan oleh umat Hindu. Ajaran Dewasa ini bersumber dari Sadangga Weda (Enam Cabang Weda), dimana salah satunya disebut Jyotisha yang berarti ilmu perbintangan (Astronomi). Dari Jyotisha ini berkembang menjadi ilmu Wariga, Dewasa, Wawaran (susunan hari). Dewasa merupakan kata dasar dari Pedewasan yang berarti Hari yang dianggap baik.

Umat Hindu sudah seharusnya tetap mempertahankan keyakinan ini, Padewasan sebaiknya jangan dianggap remeh. Banyak kehidupan kita yang tidak sesuai dengan harapan disebabkan oleh lunturnya keyakinan kita tentang Dewasa dan Tan Dewasa. Semua keyakinan kita sebagai umat Hindu bersumber dari kitab Suci Weda, bukan semata-mata budaya Bali. Lihat Kalender Penting Umat Hindu ditahun 2014.

Berikut Hala-Hayu Dewasa dan Tan Dewasa :

Dewasa Paguntingan (potong rambut) mengikuti Sapta Wara :

  1. Minggu (Redite) : Hala
  2. Senin (Soma) : Hayu, phahalanya panjang umur
  3. Selasa (Anggara) : Hala, Badan panas (Brahma)
  4. Rabo (Budha)  : Hayu, banyak orang kasih sayang
  5. Kamis (Waraspati) : Hala, Wibawa atau kekuatan menurun, musuh bertambag
  6. Jumat (Sukra) : Hala, Tiada kawan baik, disebut musuh
  7. Sabtu (Caniscara) : Hala, Umur pendek atau lebih cepat meninggal

Amretamasa

Dewaning Dewasa, karya hayu, membangun, segala yang dikerjakan baik sekali, perhitungan menurut Casih dan pananggal (Pananggal dan Pangelong simak pada akhir tulisan ini)

  1. Casih Kasa, Pananggal :10
  2. Casih Karo, Pananggal : 7
  3. Casih Ketiga, Pananggal : 9
  4. Casih Kapat, Panggal : 15
  5. Casih Kalima : Tilem
  6. Casih Kanem, Pananggal : 8
  7. Casih Kapitu, Pananggal : 13
  8. Casih Kawolu, Pananggal : 2
  9. Casih Kasanga, Pananggal : 6
  10. Casih Kadasa, Pananggal : 4
  11. Casih Desta, Pananggal : 5
  12. Casih Sada, Pananggal : 1

Amreta Dewa

Continue reading

Catur Moksa

Dalam Agama Hindu, ada beberapa hal yang berkaitan dengan Catur / Cadu yang berarti empat itu diantaranya : Catur Asrama, Catur Abhawa, Catur Arya Styani, Catur Angga, Catur Bhojana, Catur Bhuta, Catur Bekel Dumadi, Catur Brata, Catur Bhuja Negara (Kerajaan Majapahit), Catur Brata Penyepian,  Catur Bruja Negara (Kerajaan Sriwijaya), Catur Cuntaka, Catur / Cadu Sakti, Catur Dana, Catur Dharma, Catur Dharma Karya, Catur Dharma, Catur Gamya –  Gamana, Catur Iswarya, Catur Kang Sinengguh Guru, Catur Kalpasutra, Catur Kalpana, Catur Kotamaning Nrpatti, Catur Kanda, Cadu Kerthi, Catur Karya, Catur Lokapala, Catur Marga Yoga, Catur Moksa, Catur Naya Sandhi / Catur Upaya / Catur Pariksa / Catur Pratyaksa, Catur Prawrtti, Catur Paramita, Catur Pameriksa, Catur Purusartha / Catur Warga, Catur Pataka, Catur Paksa, Catur Pranayama, Catur Satya, Catur Sanak, Catur Sangara Yoga, Catur Tah, Catur Hotra Widhi, Catur Warna, Catur Warga, Catur Weda,  Catur Widya, dan Catur Yuga.

Catur Moksa

Continue reading