Category Archives: reinkarnasi

Filosofi Menggali Sumur Dalam Belajar Agama

Belajar agama dapat diibaratkan seperti menggali sebuah sumur. Banyak orang bangga dan terlalu cepat untuk mengambil kesimpulan sesaat setelah sumur yang mereka gali sudah mendapatkan air. Dangkal, bahkan sangat dangkal, namun mereka sudah menyombongkan diri sebagai orang yang bisa bicara agama, bisa men-Dharma Wacana-kan, men-siar-kannya. Sumur yang dangkal hanyalah air permukaan yang masih tercampur dengan air comberan got rembesan “saptic tank” sehingga tidak jarang orang-orang yang bicara agama dengan ilmu yang dangkal sama seperti comberan, mulut comberan bau kotoran. Mirip Blog ini.

Galilah lebih dalam sumur anda, pelajarilah lebih dalam agama anda sebelum berbicara tentang kejernihan air sumur anda, tentang kemurnian agama yang anda anut. Tak perlu untuk buru-buru bicara sebelum tahu persis bau mulut kita sendiri yang masih berbau comberan akibat air sumur yang dangkal, akibat dari pengetahuan kita mengenai agama masih dangkal. Beranikah anda menggali sumur lebih dalam dan dalam lagi ? Beranikah anda untuk belajar tentang agama lebih dalam lagi ? Kembali kepada egoisme anda saat ini, saat egoisme sudah menguasai sulit rasanya anda untuk belajar agama lebih dalam, sulit untuk mendapatkan air yang jernih tanpa bau comberan. Mirip Blog ini.

Baca Juga : Jangan Belajar Agama di Internet.

Menggali sumur ada seninya, ada usaha kerja kerasnya, ada pengorbanannya, ada ketabahannya, ada keikhlasannya dan ada pula rasa jenuh untuk menggalinya. Demikian pula dalam belajar agama, ada seninya, ada usaha yang harus dilakukan, ada kegembiraan, ada kebanggaan yang dalam saat-saat menemukan kemurnian pengetahuan tersibak diantara bebatuan, setelah anda berusaha menggali untuk mendapatkan sumber air yang pertama. Sumber air pada permukaan yang dangkal jadikanlah sebagai pemacu semangat untuk mendapatkan air yang lebih jernih lagi. Pengetahuan awal tentang agama jadikanlah sebagai dasar yang kuat untuk mendalami pengetahuan agama yang lebih tinggi. Cukup rasakan dahulu sendiri air dari sumur anda, tak perlu untuk di-siar-kan ke tetangga, bahwasanya air anda sudah jernih, bahwasanya agama anda itu sudah menyejukkan. Rasakan hingga benar-benar kita merasa sehat, tidak mual karena bau comberan, rasakan jiwa kita mendapat ketenangan tidak menyebabkan tetangga kita merasa “mual” melihat kelakuan anda beragama. Mirip Blog ini.

Kita harus berani menggali lebih dalam galian sumur untuk mendapatkan kemurnian air, kita harus berani memperdalam pengetahuan agama agar memperoleh kemurnian agama itu sendiri. Belum terkontaminasi dengan air comberan bekas cucian orang, atau air rembesan penampungan kotoran orang, pengetahuan agama yang kita pelajari bukan hasil penafsiran dari penafsiran yang ditafsirkan orang. Cobalah gali sendiri hingga lebih dalam, sehingga kita mendapatkan air dari sumber yang lebih dalam sehingga menjadi lebih jernih, dan baunya berkurang. Pelajarilah pengetahuan agama dari berbagai sumber menuju sumber yang lebih dalam (filsafat) hingga kita dapat memahami lebih pada pengetahuan agama itu. Mirip Blog ini.

Baca Juga : Belajar Nge-Leak Mengasikkan

Belajar sejarah agama menjadi penting bagi orang yang ingin memperdalam agamanya. Sejarah, sesuatu yang benar-benar terjadi yang tercatat oleh alam, terekam dalam bentuk-bentuk yang unik oleh alam, tersimpan rapi dalam lapisan-lapisan tanah sumur yang kita gali, dalam lembaran-lembaran buku yang kita pelajari. Setiap lapisan tanah menyimpan sejarah dari sebuah episode peradaban dan akan menuju pada satu titik peradaban yang sama, setiap sumber ilmu pengetahuan agama yang dipelajari akan menuntun kita pada sumber yang sama. Beranikah kita untuk mempelajari sejarah agama kita ? Beranikah kita mengetahui dari mana sumber kita sebenarnya ? Peradaban adalah guru yang menuntun kita dalam mendalami agama, peradaban menunjukkan bagaimana kejernihan yang sebenarnya dari ilmu pengetahuan yang kita pelajari saat ini dan kita akan mendapat jawaban atas pertanyaan, dari mana sumber ilmu pengetahuan itu sebenarnya ? Mirip Blog ini.

Orang yang masih dikuasai egoisme, akan berhenti pada penggalian sumur pertama saat ia menemukan sumber air, tak peduli apakah air itu bau comberan, bau kotorannya sendiri atau terkontaminasi zat kimia beracun lainnya. Menikmati air yang terkontaminasi sama saja dengan mengendapkan racun pada badan kita, belajar agama dari sumber dengan pengetahuan yang dangkal, sama saja dengan menjerumuskan jiwa kita ke dalam kesengsaraan. Apalagi air sumur yang dangkal, tidak kita jernihkan dengan penyaringan-penyaringan, diendapkan kotorannya, demikian juga pengetahuan yang kita terima tanpa ada pemahaman-pemahaman secara bertahap pada intelektual kita, kemudian ke nalar hingga kepada hati sanubari kita sebagai penentu kebijaksanaan yang paling utama. Akan sangat berbahaya bila belajar agama tanpa menggunakan hati sanubari, tak ubahnya anda adalah sebuah mesin robot yang hidup tetapi tidak memiliki perasaan. Mirip Blog ini.

Baca Juga : Pengetahuan Versus Kebodohan

Okelah … kita belajar agama untuk masing-masing tujuan yang berbeda-beda, untuk ekspresi jiwa yang tidak sama, untuk duniawi atau untuk alam sana. Namun bila mau sedikit saja anda membuka hati sanubari anda dalam belajar agama, maka yang menjadi tujuan belajar agama tidak lain adalah untuk kebahagiaan duniawi dan akhirat. Kebahagiaan dunia kebahagiaan semua orang, tetangga, teman, kerabat dan segala sesuatu diluar diri anda. Kebahagiaan Sorga yang kita kejar tak akan tercapai bila anda menciptakan kesengsaraan di dunia ini, sebab kesengsaraan yang anda ciptakan melekat pada jiwa anda, jiwalah yang menuju pengadilan akhirat, jiwalah yang akan menjadi saksi di akhirat. Masihkah anda bisa berbohong dihadapan Sang Pengadil ?

Hanya Sebuah Opini, untuk Introspeksi Diri Rare Angon Nak Bali Belog

 

Hidup itu Menunggu Kompor

Hidup itu menunggu kompor. Yach begitulah pepatah orang Bali. Sebuah pepatah yang penuh dengan makna yang sangat dalam bagi orang Bali. Kompor sebagai “finishing” badan kasar kita untuk kembali ke Panca Maha Butha. Maka orang Bali sangat bijaksana dalam menyikapi hidupnya sehari-hari, penuh dengan toleransi, kebahagiaan, ketulusan hati, kedermawanan, kesederhanaan, kesabaran, kesetiaan, karena mereka tahu persis bahwa sang jiwa dalam menuju ke alam Sorga hanyalah ditemani karma wacananya. Tidak ada harta benda duniawi yang akan dipanggulnya, tidak ada uang dalam dompetnya, tidak ada batu permata dalam jari-jemarinya, tidak dalam mobil mewah dalam perjalanannya,  termasuk badan kasarnyapun harus dikembalikan kepada Yang Maha Pemilik. Menjadi tugas kompor untuk memproses kembalinya Panca Maha Butha ke asalnya. Proses ini sering disebut Kremasi.

Artikel Terkait Lainnya :

IMG_20160401_145901Dahulu, kompor ini dengan bahan bakar “lengis gas” (minyak tanah) yang tempatnya digantung diatas pohon agar bahan bakar dapat turun ke kompor dengan baik. Proses Kremasi di Bali semakin berkembang dari jaman-ke jaman, Teknologi dapat dengan mudah mempengaruhi kebiasaan orang Bali dalam melaksanakan upacara. Tetapi teknologi tidak mempengaruhi makna upacara keagamaan orang Bali. Seperti halnya kompor ini, yang saat ini menggunakan tabung, mirip tabung gas, namun bahan bakarnya tetap sama yaitu “lengis gas” hanya saja tabung ini memiliki tekanan sehingga dapat mendorong minyak dalam tabung. Orang Bali memang pintar dan kreatif. Bahkan dibeberapa tempat saat ini telah lebih maju dalam proses Kremasi, yaitu menggunakan Oven, oven yang khusus untuk proses Kremasi Jenasah.

Setelah melihat Kompor ini, bagaimana perasaan Anda sebagai orang Bali ? Cepat atau lambat, semakin hari kematian semakin dekat, usia memiliki batas, usia milik Yang Maha Pemilik. Tak ada yang akan kita bawa dalam perjalanan menuju Sorga selain karma wacana, kaya atau miskin sama-sama di “finishing” oleh kompor ini. Reinkarnasi yang kita jalani saat ini merupakan kesempatan yang sangat baik untuk memperbanyak karma wacana yang baik dan sesuai dengan ajaran agama Hindu, Trikaya Parisudha, serta kitab-kitab suci tuntunan hidup lainnya. Semoga hidup kita bermanfaat bagi masyarakat, penuh dengan kedamaian, kesadaran jiwa, kebijaksanaan, keharmonisan, keindahan, yang semuanya akan kita gunakan untuk menciptakan Sorga dalam kehidupan yang akan datang. Tercapainya Sorga akan menuntun kita dalam mencapai Moksa. Om Swaha ……..

Artikel Terkait Lainnya :

Sloka Bhagawad Gita

Bhagavad-Gita-II-sloka-17

Bhagavad-Gita-II-sloka-17

Continue reading →

Kematian, Karma dan Reinkarnasi

Maharsi Yajnavalkya, (800-500 BCE) adalah orang yang pertama kali merumuskan secara jelas tentang kematian, karma dan reinkarnasi di dalam Upanisad, khususnya Brhad-aranayaka. Tentang perjalan jiwa pada saat kematian sampai meninggalkan badan kasar dapat diringkas sebagai berikut :

Pertama. Seorang individu berhenti berfungsi di dalam dimensi fisik ketika jantungnya berhenti berdetak.

Artikel Terkait Lainnya :

Kedua. Badan halus (sukma sarira), yang telah menyelesaikan tugasnya mencatat hasil-hasil dari tindakan di dalam hidup orang itu di dalam bentuk “bibit-bibit” karma, bergerak ke dalam jantung badan fisik (anahata chakra di dalam badan halus).

Ketiga. Jiwa memasuki badan halus dan satu cahaya bersinar dari puncak jantungnya. Baca Penyebab Dari Penderitaan.

Keempat. Jiwa melintas keluar badan kasar (stula sarira) melalui mata, atau ubun-ubun, atau bagian lain. Maksudnya ajna chakra, shasrara chakra, atau chakra lainya.

Kelima. Ketika jiwa meninggalkan badan kasar, kekuatan hidup (prana) ikut bersamanya. Veda menyatakan, “organ-organ kesadaran mengikuti jiwa.” Ini berarti bahwa pikiran yang bekerja dalam hubungan dengan fisik dan yang dalam dimensi badan halus meninggalkan badan fisik bersama jiwa. Ketika jiwa meninggalkan badan kasar, energi dan organ-organ kesadaran dari level-level yang lain pergi bersamanya.

Keenam. Jiwa sekarang dibatasi oleh pengetahuan dan tingkah lakunya di dalam kehidupan sebelumnya. Ini berarti karma-karma dari jiwa itu menentukan ke wilayah spiritual mana jiwa itu pergi, bagaimana ia akan hidup di sana dan kapan ia lahir kembali. Continue reading →