Category Archives: Yadnya

Catatan Perjalanan Akhir Tahun

Pergantian tahun 2016-2017 menjadi moment berlibur untuk keluarga kecilku. Kali ini liburan digabung dengan kegiatan menengok anakku yang sedang kuliah di Univ. Brawijaya Malang dan pelaksanaan upacara Mecaru Rsi Gana di rumah kelahiranku, Gianyar Bali. Persiapan telah dilakukan cukup lama, karena memang satu keharusan aku untuk pulang dan hadir dalam upacara besar di rumahku, sebuah acara untuk pekarangan rumah, Merajan dan lingkungan rumahku yang setelah 35 tahun baru bisa kami laksanakan lagi.

20161231_082052Liburan telah tiba. Bagaimana liburan akhir tahunmu ? tentu sangat menyenangkan ya.. libur bersama keluarga tercinta, bisa jalan-jalan menikmati indahnya negeri Nusantara ini. Berkendara dengan si Ava Hip Hip menjelajah kota-kota, memberikan pengalaman pada si buah hati akan arti petualangan. Pengalaman harus dicari dan pengalaman adalah guru. Ya, kami berpetualang sambil mencintai Indonesia, belum semua pulau yang kami bisa jelajahi dan nikmati keindahannya, kenapa harus ke luar negeri ? Inilah catatan kecilku selama liburan akhir tahun 2016-2017 dengan Penginapan murah dan nyaman selama kami menjelajahi kota-kota di Jawa dan Bali.

Liburan kami menempuh perjalanan sepanjang 2.864 km, melewati 30 an kota-kota besar dan kecil di pulau Jawa dan Bali. Berangkat dari Bintaro jakarta, masuk tol terpanjang saat ini, tol Cipali, keluar Brexit Brebes Exit. Kota pertama adalah Kota Tegal, selanjutnya Kota Pemalang, Kota Pekalongan, Kota Kendal tempat makan siang kami setiap perjalanan yaitu Monggo Moro, kemudian Semarang Jawa Tengah. Kota Malang adalah tujuan kami, karena di kota ini anak kami yang pertama sedang menuntut ilmu di Universitas Brawijaya. Jadi liburan kami nikmati bersama keluarga kecil secara lengkap. Perjalanan dengan si Ava Hip Hip belum bisa tembus sampai Malang, akhirnya kami bermalam di Kota Rembang, Penginapan murah dan nyaman di Rembang itu Hotel Tiara (cukup)

Continue reading

Bersepeda Ke Pura Gunung Salak

Bersepeda Ke Pura Gunung Salak

Rabu, 14 Desember 2016. Merupakan hari yang membahagiakan bagi Saya. Bahagia dan Plong …. Menepati janji yang pernah diikrarkan dalam hati. Menunggu penuh kesabaran dari hari ke hari hingga tak terasa hingga tiga tahun lamanya, Janji yang pernah diikrarkan belum juga terlaksana. Hampir lupa akan janji itu…. Janji itu “Suatu saat Tiang ingin Nangkil ke Luhur dengan bersepeda” ( Saya Ingin Ke Pura Parahyangan Agung Jagatkartta / PAJK Gunung Salak dengan Bersepeda ). Sejatinya saya bukan Goweser seperti teman-teman seperjalanan yang lain, namun Janji tetaplah janji yang harus saya jalani dan penuhi. Hanya semangat dan mental yang membuat saya bisa menyelesaikan perjalanan ini. Tak sepenuhnya saya jalani dengan diatas sepeda (gowes), setiap tanjakan pada setengah perjalanan saya jalani dengan menuntun sepeda. Terutama setelah lepas dari pasar Ciampea, tanjakan terus dan menerus. Yang bisa saya gowes pastinya digowes kalo ga ya… dituntun saja.

img-20161214-wa0059

945855_10208415278399969_1770094467970609168_n

Pura di Jakarta dan Tangerang yang Saya telah Kunjungi sambil bersepeda dari rumah di Bintaro  adalah Pura Tamansari Halim Perdana Kusuma, Pura Amertha Jati Cinere, Pura Dharma Praja, Pura Agung Widya Mandala Lenteng Agung, Pura Agung Wira Dharma Samudra Cilandak, Pura Dharma Sidhi, Pura Parahyangan Jagat Guru BSD, Pura Mertha Sari Rempoa dan yang baru seminggu yang lalu Parahyangan Agung Jagatkartta Tamansari Gunung Salak Bogor yang berjarak 63 KM. Seperti dalam album foto di https://www.flickr.com/photos/dagang_tuak_bali/albums

Continue reading

Ngayah Adalah Sebuah Proses

Ngayah adalah sebuah proses (opini nakbalibelog). Kita umat Hindu dimanapun berada sudah pasti mengenal istilah Ngayah, Ngaturangayah, Tedun Ngayah, atau bekerja bergotong-royong dalam menyelesaikan pekerjaan-pekerjaan dalam suatu kegiatan keagamaan ataupun sosial budaya Bali lainnya. Ngayah, Ngaturangayah saat ini sepertinya sudah mulai efektif baik dari segi waktu pelaksanaannya maupun jenis pekerjaan yang dikerjakan oleh Pengayah (orang yang Ngayah). Bila dahulu orang Bali Ngayah bisa dari pagi-pagi buta hingga siang hari dan dilanjutkan pada malam hari, kini Ngayah lebih efektif, karena mulai jam 7 pagi hingga jam 10 saja. Kenapa ? Ya karena sebagian pekerjaan telah dilakukan oleh tenaga-tenaga profesional dibidangnya, berbeda dengan dulu, apa-apa dikerjakan secara bersama-sama.

Demikian pula dari segi pekerjaan yang dikerjakan, kini banyak menggunakan tenaga-tenaga profesional yang tentunya sangat membantu orang Bali dalam meng-efektif-kan waktunya dalam urusan Ngayah sehingga dapat difokuskan pada kegiatan bekerja mencari nafkah. Lebih-lebih kini segalanya dapat dibayar dengan uang, Ngayah pun dapat dibeli, Ayah-ayahan kita dapat diganti dengan sejumlah uang, dan kita terbebas dari kewajiban Ngayah. Entah sampai kapan ini akan terjadi, budaya Ngayah, Ngaturangayah mulai tergerus globalisasi, terpinggirkan oleh uang ….. Continue reading

Sifat Raksasa Iblis

Apa saja yang termasuk sifat Raksasa (iblis) ?

  • Kesombongan
  • Arogan
  • Congkak
  • Pekerja tidak rapi
  • Tidak penuh kebenaran
  • Nafsu yang tidak terkendali
  • Marah
  • Kekerasan
  • Kebodohan
  • Ego palsu
  • Prestis Palsu
  • Tak punya kecerdasan
  • Gusar
  • Dikhayalkan
  • Bangga dengan diri sendiri
  • Lancang / kurang ajar
  • Dibingungkan oleh kemewahan
  • Tidak tahu tujuan hidup
  • Perilaku yang tidak pantas
  • Mengatakan dunia ini tidak nyata dan palsu
  • Mengatakan dunia ini tidak dikendalikan oleh Tuhan
  • Mengatakan dunia ini hasil dari keinginan seks. Lihat foto Celak Bali
  • Tertarik dengan hal-hal yang tidak permanen / temporer
  • Tertarik dengan kepuasan inderawi / nafsu
  • Memperoleh sesuatu dengan cara-cara yang tidak sah
  • Dibingungkan oleh keinginan / kegelisahan
  • Memetik kesenangan dari kekuatan mental dan fisik
  • Sibuk dalam hal-hal yang tidak menguntungkan, yang tidak sesuai dengan etika dan moral dan jenis pekerjaan yang mengerikan dengan maksud menghancurkan dunia.
  • Tidak mengikuti aturan dan peraturan Yajnya (korban suci)
  • Iri hati kepada Personalitas Tuhan Yang Maha Esa, Krsna
  • Meremehkan agama yang asli (Sanatana Dharma)

Dari Buku Sri Krsna Ayat-ayat Suci Bhagavad-Gita (versi ringkas). Dipost dalam blog Nak Bali Belog oleh Rare Angon Nak Bali Belog. (RANBB)

Membuat Daksina Pralingga

Membuat Daksina Pralingga. Perlengkapan yang diperlukan adalah; Bokor dari perak, Benang Bali Tukelan, Bunga yang harum, dan Uang Kepeng Bolong Satakan. Baca Kekuatan Magis Uang Kepeng.

IMG_7481

Daksina Pralingga

 

Cara menyusun Daksina Pralingga adalah sebagai berikut :

Continue reading

Kaya Buat Apa ? Toh Juga Ga di Bawa Mati !

Kaya buat apa ? Toh juga ga di bawa mati ! , kalau bahasa Bali nya, “Sugih lakar anggon gene, mani mati sing kal ngaba kesugihan ! . Sering kita mendengar kalimat ini, baik dari teman, sodara, internet, candaan, warung kopi, pos satpam, entah bergurau atau serius. Namun sebenarnya kalimat ini menjadi semacam ‘sentilan’ bila diucapkan saat-saat warga sekitar kita sedang kerja bakti, atau ngaturangayahnamun kita berangkat kerja. Menjadi serba salah-lah kita, antara menjawab dengan serius atau dengan becanda.

Buat apa kaya ? Bila kita berpikir, hanya untuk diri sendiri mungkin saja benar, berpikir bahwa kekayaan itu hanya uang. menjadi semakin benar, sehingga buat apa kaya, toh juga saat meninggal kita tidak membawa apa-apa, hanya selembar kain yang membungkus tubuh usang ini. Continue reading

Parade Ogoh-Ogoh Bali di Serang

Parade Ogoh-Ogoh  Bali dalam rangka Perayaan Hari Raya Nyepi 1937 di Propinsi Banten diadakan di Lapangan Kopassus Grup 1 Serang Banten. Ada 6 peserta Parade Ogoh-Ogoh ini yang semuanya merupakan kreativitas anak-anak muda atau Sekeha Truna Truni (STHD) dilingkungan banjar se-Propinsi Banten. Parade Ogoh-Ogoh Bali di Serang ini adalah kegiatan yang sangat positif dalam mempertemukan, mempersatukan, meningkatkan solidaritas, kreativitas anak Bali diperantauan. Tidak kalah bagus, unik, dan indahnya kreasi-kreasi kami yang ada di Serang Banten ini.

Berikut foto dokumentasi kegiatan Parade Ogoh-Ogoh di Serang Banten, pada Jumat 20 Maret 2015. Continue reading