Tag Archives: Nak Bali Belog

Sebotol Minuman Pengganti Kopi

Awalnya biasa saja, melihat photo2 yang di share di grup2 sosmed tiang. Grup sosmed yang sebagian besar adalah perkumpulan orang2 Bali, namanya juga dari Bali. Ada grup Alumni, grup Hobby, grup2 lainnya. Banyak photo2 yang di share utamanya saat-saat mereka kumpul2, foto2 saat bersama, duduk diwarung, ataupun sekedar berkunjung ke rumah teman.

Photo2 itu biasa saja sih, awalnya memang biasa tiang lihat, orang2 duduk2 yang dihadapannya ada sebotol minuman bir, bahkan masing2 sudah memegang sebotol bir, serta dihadapannya ada beberapa botol yang telah kosong. Awalnya tiang lihat biasa saja……

Namun setelah diperhatikan, ternyata photo2 itu bukan sekali, setiap mereka kumpul, dari grup2 WA mana saja, saat berkumpul selalu ada botol2 itu. Selalu dihadapan mereka ada sebotol minuman itu. Timbullah pertanyaan dalam hati tiang, apakah segelas Kopi sudah digantikan oleh sebotol bir ?

Pages: 1 2

Ngayah Adalah Sebuah Proses

Ngayah adalah sebuah proses (opini nakbalibelog). Kita umat Hindu dimanapun berada sudah pasti mengenal istilah Ngayah, Ngaturangayah, Tedun Ngayah, atau bekerja bergotong-royong dalam menyelesaikan pekerjaan-pekerjaan dalam suatu kegiatan keagamaan ataupun sosial budaya Bali lainnya. Ngayah, Ngaturangayah saat ini sepertinya sudah mulai efektif baik dari segi waktu pelaksanaannya maupun jenis pekerjaan yang dikerjakan oleh Pengayah (orang yang Ngayah). Bila dahulu orang Bali Ngayah bisa dari pagi-pagi buta hingga siang hari dan dilanjutkan pada malam hari, kini Ngayah lebih efektif, karena mulai jam 7 pagi hingga jam 10 saja. Kenapa ? Ya karena sebagian pekerjaan telah dilakukan oleh tenaga-tenaga profesional dibidangnya, berbeda dengan dulu, apa-apa dikerjakan secara bersama-sama.

Demikian pula dari segi pekerjaan yang dikerjakan, kini banyak menggunakan tenaga-tenaga profesional yang tentunya sangat membantu orang Bali dalam meng-efektif-kan waktunya dalam urusan Ngayah sehingga dapat difokuskan pada kegiatan bekerja mencari nafkah. Lebih-lebih kini segalanya dapat dibayar dengan uang, Ngayah pun dapat dibeli, Ayah-ayahan kita dapat diganti dengan sejumlah uang, dan kita terbebas dari kewajiban Ngayah. Entah sampai kapan ini akan terjadi, budaya Ngayah, Ngaturangayah mulai tergerus globalisasi, terpinggirkan oleh uang ….. Continue reading →

Ringtone Bali

Ringtone Bali. Rare Angon Nak Bali Belog pada kesempatan yang ini men-share Ringtone Bali. Ringtone Bali yang Rare Angon Nak Bali Belog maksudkan mungkin berbeda dengan ringtone-ringtone yang sudah ada di pasaran atau yang dimiliki secara default handphone, ini hanya MP3 singkat. Namun pada intinya bisa digunakan untuk ringtone handphone semeton. Beh …. kalo ada SMS atau Call masuk ke handphone yang terdengar gambelan Bali, atau Lelucon Wayang Cenk Blonk atau Nyanyian Punakawan Delem atau Sangut … bangga sekali … apalagi lucu-lucu. Sebagai Nak Bali, Penggunaan ringtone dengan gambelan memang sudah sering Rare Angon Nak Bali Belog dengar di Banjar Suka-Duka, namun terkadang louding dan kapasitasnya cukup besar, sehingga membebani handphone. Nah terpikir Rare Angon Nak Bali Belog untuk berbagi MP3 singkat yang bisa digunakan Semeton sebagai ringtone.
Semoga Ringtone Bali ini dapat bermanfaat bagi semeton, dapat pula meningkatkan kecintaan Semeton pada budaya Bali, gambelan Bali, cinta pada seni Bali serta mempererat tali persaudaraan kita Nak Bali di rantauan.
Ringtone Bali akan senantiasa Rare Angon Nak Bali Belog update dengan penambahan MP3 singkat. Bagi Seniman Bali, titiang Rare Angon Nak Bali Belog tidak ada maksud untuk membajak karyanya, karena ini bersifat berbagi dan tiang rasakan akan dapat meningkatkan kecintaan pada Budaya Bali kita. Mohon kritik dan saran semeton.
Rare Angon Nak Bali Belog nunas gengrena sinampura yening wenten sane nenten manut ring pikayun semeton. suksma.

silakan download disini.
Apabila yang berkeinginan tiang kirim via email, silakan tinggalkan email di komentar dibawah ini.

JASA RENDERING 3D

JASA RENDERING 3D

Dagang Tuak Bali

Pura Agung Widya Mandala Lenteng Agung

Pura Agung Widya Mandala Lenteng Agung, Jagakarsa, Jakarta Selatan

Dagang Tuak Bali Photo genah titiang ngaturang geginan memotret tur anggen semeton krama Balin titiang sane doh merantau ke Jakarta utawi sawewengkon Banten, Serang, Tangerang, Depok tur Bekasi. Dagang Tuak Bali Photo wenten photo Pura Se Jabodetabek sane potret titiang sambilang mesepedaan maolahraga sabilang minggu dinane semeng. Yening anak siosan mesepedan “Offroad” ring tegale, ring umane sane misi endut liu, apang kanti “heroik“. Titiang kanggeang kreat kreot mesepedaan ” yang penting ” pesu peluh. Nganginan ngauhang pedidian, sing ada anak nombahang, jug suba demen pedidi. Nangkil ring ajeng Ida Bethara, nangkil ke Pura sane encen konden tawang. Niki Peta sane sampun titiang tangkilin.

Dagang Tuak Bali merasa angayu bagia manahe rikala sampun neked ring Pura sane karereh. Ngetel yeh peningalane baan demene. Nginum yeh sane kebakta tur negak ring bale bengonge, nektegang bayu tua. Yening suba luung angkihane, nyak adem peluhe, mara ditu lantas mesugi, mebasuh mua, trus ngaturang Bakti. napike serana sane wenten irika. Mawit saking manah sane suci, sane mautama.

Boyeja sami sane katurang titiang ring Dagang Tuak Bali Photo puniki kapotret rikala maolahraga masepedaan, wenten naler rikala titiang ngarurangayah nyanggra piodalan ring Pura, wenten sane sampun sue, duke dereng medue sepeda sekadi mangkin. Wenten naler rikala Panyepian ring Pura Eka Wira Anantha Serang Banten, wenten duke dumun pisan saderenge medue sepeda ring Pura Kesatrya Loka POMAD Kalibata. Rikala ngaturangayah nyanggra pujawali ring Pura Mustika Dharma Cijantung. Dumun rikala arisan banjar ring Pura Parahyangan Agung Jagatkartty ring Gunung Salak Bogor, tur sane siosan.

Dagang Tuak Bali wantah jadma belog, jadma lacur numitis ke mercapada puniki, ” tulis gidate mula jelek, men kudiang, jug terima gen “. Yening iraga sampun inget ring padewekan belog tur lacur, ngiring galahe sane becik puniki sadereng Sang Hyang Suratme ngewacen adan iraga mangda mewali ke tanahe wayah, anggen galahe mekarya Karma sane becik, mekarya Kayika – Wacika – Manahcika sane manut ring sesana iraga meagama Hindu. Bangga Ber-Agama HINDU.

Ring gumi Indonesia sumingkin makeh wenten Pura genah iraga ngaturang Bakti Ring Ida Sanghyang Widhi Wasa, niki maka cihna Jagat Indonesiane, sumingkin kalingkup antuk Dharma, antuk kebecikan lan kerahayuan, ring dija wenten semeton krama Bali irika jagi wenten kerahayuan, kerahajengan tur stata sutrepti ring jagate. Sejebag jagat Indonesia sampun taler wenten Parisada Hindu Dharma Indonesia, PHDI genah iraga matimbang wirasa, genah iraga masikian, mikenohin Agama Hindu lan Jagat Baline. Sampunan pati tungkas sareng nyama. Yening sekadi Wayang Cenk Blonk, nyama bali sekadi arit, mangan ketengah , Ajak nyama pedidi maiyegan, ajak anak lenan matimpuh…

Beh, jug ngelantur mesatua, sing kerasa sampun tengai … lakar luas kecarik mangkin … suksma, kirang langkung Rare Angon Nak Bali Belog nunas geng rena sinampura ….