Bhagavadgita II.47

Karmany Evādhikāraste

Mā Phaleshu Kadācana

Mā Karma Phala Hetur Bhūr

Mā Te Sango`Stv Akarmaṇy

                        (Bhagavadgita II.47)

Kewajibanmu Kini Hanya Bertindak

Bekerja Tanpa Terikat Pada Hasil

Jangan Sekali Pahala Menjadi Motifmu

Jangan Pula –

Hanya Berdiam Diri Jadi Tujuanmu

Kajeng Kliwon

LEAK dalam tradisi Bali

Edisi kajeng kliwon : ” Pengleakan angerep pangelekasan kalepasan ”
sekedar hanya untuk pengetahuan semata ,bukan bermaksud sebagai guru leak . Semoga setelah ini sekilas bisa lebih tahu tentang ilmu pengleakan untuk tidak berfikir negatif terlebih dahulu tetap jaga pikiran positif kita dan juga jangan pernah berharap akan mendapatkan jawaban jika bertanya “Apakah anda bisa ngeleak? Leak tidak perlu di takuti, tidak ada leak yang menyakiti, takutlah terhadap pikiran picik, dengki, sombong, balas dendam, iri hati, ingin lebih unggul, pada diri kita sebab itu sumber pengiwa dalam tubuh kita.

Bila tidak diantisipasi tekanan darah jadi naik, kita dapat, Stres, Stroke, Setra.Pada hakekatnya tidak ada ilmu putih dan hitam semua itu hati yang bicara
Sama halnya seperti hipnotis, bagi psikiater ilmu ini untuk penyembuhan, tapi bagi penjahat ilmu ini untuk mengelabui serta menipu seseorang, tinggal kebijaksanaan kita yang berperan.Pintar, sakti, penting namun..ada yang lebih penting adalah kebijaksanaan akan membawa kita berpikir luas, dari pada mengumpat serta takut pada leak yang belum tentu kita ketemu tiap hari. hehehheee,..semoga kebaikan datang dari segala arah ”

Asumsi kita tentang leak paling-paling rambut putih dan panjang, gigi bertaring, mata melotot, dan identik dengan wajah seram. Hal inilah yang membuat kita semakin tajam mengkritik leak dengan segala sumpah serapah

Continue reading

Nak Bali Bagus

Nak Bali Bagus

iklan

Ngayah Adalah Sebuah Proses

Ngayah adalah sebuah proses (opini nakbalibelog). Kita umat Hindu dimanapun berada sudah pasti mengenal istilah Ngayah, Ngaturangayah, Tedun Ngayah, atau bekerja bergotong-royong dalam menyelesaikan pekerjaan-pekerjaan dalam suatu kegiatan keagamaan ataupun sosial budaya Bali lainnya. Ngayah, Ngaturangayah saat ini sepertinya sudah mulai efektif baik dari segi waktu pelaksanaannya maupun jenis pekerjaan yang dikerjakan oleh Pengayah (orang yang Ngayah). Bila dahulu orang Bali Ngayah bisa dari pagi-pagi buta hingga siang hari dan dilanjutkan pada malam hari, kini Ngayah lebih efektif, karena mulai jam 7 pagi hingga jam 10 saja. Kenapa ? Ya karena sebagian pekerjaan telah dilakukan oleh tenaga-tenaga profesional dibidangnya, berbeda dengan dulu, apa-apa dikerjakan secara bersama-sama.

Demikian pula dari segi pekerjaan yang dikerjakan, kini banyak menggunakan tenaga-tenaga profesional yang tentunya sangat membantu orang Bali dalam meng-efektif-kan waktunya dalam urusan Ngayah sehingga dapat difokuskan pada kegiatan bekerja mencari nafkah. Lebih-lebih kini segalanya dapat dibayar dengan uang, Ngayah pun dapat dibeli, Ayah-ayahan kita dapat diganti dengan sejumlah uang, dan kita terbebas dari kewajiban Ngayah. Entah sampai kapan ini akan terjadi, budaya Ngayah, Ngaturangayah mulai tergerus globalisasi, terpinggirkan oleh uang ….. Continue reading

Manfaat Pohon Bagi Kehidupan

SEPERTI KITA KETAHUI BERSAMA
POHON SANGAT BERMANFAAT BAGI KITA :
• UDARA SEJUK BERKAT PEPOHONAN
• MENGURANGI DAMPAK GLOBAL WARMING
• MENYERAP KARBONDIOKSIDA
• MENGHASILKAN GAS OKSIGEN O2
• MENYELAMATKAN LAHAN-LAHAN KRITIS

KAMI MENGAJAK ANDA UNTUK IKUT SERTA DALAM PENGHIJAUAN
MENANAM HUTAN UNTUK KEBUTUHAN INDUSTRI PERKAYUAN
MARI MILIKI BISNIS YANG MULIA INI
HANYA DENGAN MENANAM 12 POHON

paket 12 pohon

ANDA AKAN MEMILIKI MASA DEPAN KEUANGAN YANG CERAH
SECERAH ALAM KITA, HUTAN KITA
MASA DEPAN ANAK CUCU KITA
#SAVEHUTANALAM
#GERAKANAMANKANBUMI

HUBUNGI :
K-BUDIASA / 081294894000
WWW.INDONESIA.JABON.BIZ

MEGUMI PADANGAN

MEGUMI PADANGAN

Dangan artinya Dapur. Megumi Padangan di Dapur mengandung makna untuk mengingatkan bahwa setiap orang pasti akan berhadapan dengan masalah Dapur. Maksudnya setiap orang itu perlu menyiapkan diri guna hidup mandirisetelah nantinya berumah tangga. Mohon Pelukatan di Dapur mengandung arti bahwa orang yang akan melaksanakan Potong Gigi itu perlu bersih diri dulu. Natab Banten Sabuh Rah untuk Perempuan dan Banten Ngeraja Sawala untuk laki-laki sebagai simbolis untuk menyatakan diri kepada Bhatara Brahma dan Dewi Saraswati bahwa mereka (baik laki-laki maupun perempuan) telah siap baik fisik maupun mental dalam melaksanakan tugas dan kewajiban yang berhubungan dengan Dapur jika sudah berumah tangga. Megumi Padangan ini juga mengandung simbolis bahwa mereka siap untuk hidup berumah tangga.

Magumi Padangan adalah salah satu rangkaian upacara pada upacara Metatah atau mepandes atau potong gigi yang akan dilaksanakan oleh Suka Duka Banjar Ciledug, selengkapnya klik www.banjarciledug.org

Hidup itu Menunggu Kompor

Hidup itu menunggu kompor. Yach begitulah pepatah orang Bali. Sebuah pepatah yang penuh dengan makna yang sangat dalam bagi orang Bali. Kompor sebagai “finishing” badan kasar kita untuk kembali ke Panca Maha Butha. Maka orang Bali sangat bijaksana dalam menyikapi hidupnya sehari-hari, penuh dengan toleransi, kebahagiaan, ketulusan hati, kedermawanan, kesederhanaan, kesabaran, kesetiaan, karena mereka tahu persis bahwa sang jiwa dalam menuju ke alam Sorga hanyalah ditemani karma wacananya. Tidak ada harta benda duniawi yang akan dipanggulnya, tidak ada uang dalam dompetnya, tidak ada batu permata dalam jari-jemarinya, tidak dalam mobil mewah dalam perjalanannya,  termasuk badan kasarnyapun harus dikembalikan kepada Yang Maha Pemilik. Menjadi tugas kompor untuk memproses kembalinya Panca Maha Butha ke asalnya. Proses ini sering disebut Kremasi.

IMG_20160401_145901Dahulu, kompor ini dengan bahan bakar “lengis gas” (minyak tanah) yang tempatnya digantung diatas pohon agar bahan bakar dapat turun ke kompor dengan baik. Proses Kremasi di Bali semakin berkembang dari jaman-ke jaman, Teknologi dapat dengan mudah mempengaruhi kebiasaan orang Bali dalam melaksanakan upacara. Tetapi teknologi tidak mempengaruhi makna upacara keagamaan orang Bali. Seperti halnya kompor ini, yang saat ini menggunakan tabung, mirip tabung gas, namun bahan bakarnya tetap sama yaitu “lengis gas” hanya saja tabung ini memiliki tekanan sehingga dapat mendorong minyak dalam tabung. Orang Bali memang pintar dan kreatif. Bahkan dibeberapa tempat saat ini telah lebih maju dalam proses Kremasi, yaitu menggunakan Oven, oven yang khusus untuk proses Kremasi Jenasah.

Setelah melihat Kompor ini, bagaimana perasaan Anda sebagai orang Bali ? Cepat atau lambat, semakin hari kematian semakin dekat, usia memiliki batas, usia milik Yang Maha Pemilik. Tak ada yang akan kita bawa dalam perjalanan menuju Sorga selain karma wacana, kaya atau miskin sama-sama di “finishing” oleh kompor ini. Reinkarnasi yang kita jalani saat ini merupakan kesempatan yang sangat baik untuk memperbanyak karma wacana yang baik dan sesuai dengan ajaran agama Hindu, Trikaya Parisudha, serta kitab-kitab suci tuntunan hidup lainnya. Semoga hidup kita bermanfaat bagi masyarakat, penuh dengan kedamaian, kesadaran jiwa, kebijaksanaan, keharmonisan, keindahan, yang semuanya akan kita gunakan untuk menciptakan Sorga dalam kehidupan yang akan datang. Tercapainya Sorga akan menuntun kita dalam mencapai Moksa. Om Swaha ……..

KSP 92 Alumnus SMAN 1 Gianyar

KSP 92 Alumnus SMAN 1 Gianyar

KSP ( Koperasi Simpan Pinjam ) Angkatan 92 Alumnus SMAN 1 Gianyar Bali, telah di cetuskan setahun yang lalu saat diadakan Reuni Akbar SMAN 1 Gianyar Angkatan 1992. Adapun Visi dan Misi awal KSP 92 Alumnus SMAN 1 Gianyar adalah Meningkatkan kesejahteraan hidup anggota dan masyarakat pada umumnya melalui sebuah koperasi simpan pinjam  yang kuat, bersih, dan berkelanjutan.

Visi:

Continue reading

Para Dalang Memainkan Wayang

Dunia Politik itu seperti pementasan Wayang Kulit. Kita hanya menonton bayang-bayang yang dimainkan sang Dalang. Setiap Wayang memiliki peran tersendiri, walau dalam pakem Wayang Kulit yang aslinya, setiap Figur Wayang memiliki karakter dengan sendirinya. Lihatlah Figur Wayang kita, budaya Wayang Kulit yang kita banggakan dan perlu kita jaga kelestariannya. Namun dalam Dunia Politik, figur yang dimainkan sang Wayang sering berubah-ubah mengikuti irama hati sang Dalang. Mengikuti besar kecil nya “fulus” yang mengalir ke kantong sang Wayang. Dalang tetap menjadi pengendali dalam setiap gerak gerik sang Wayang. Dalang merupakan penggerak “mulut” sang Wayang. Sang Dalang lah yang memainkan “tarian politik” itu sementara kita hanya menonton sang Wayang dan mempercayainya.

Dalam pementasan Wayang Kulit, penonton terhanyut oleh kepiawaian permainan sang Dalang. Penonton bisa mencaci maki, menyumpah serapah pada tokoh Wayang tersebut, yang tidak berkenan di hati penonton, baik itu perilaku, omongan dan hasutan yang disampaikan sang Wayang. Ataupun sebaliknya, sang Wayang akan menjadi tokoh panutan, sumber ketawa, sebagai tokoh yang dibela mati-matian oleh sang penonton. Sang Dalang adalah pengembala pikiran penonton. Siapa Pengembala Pikiran sebenarnya ?

Dalang atau Wayang ?

Continue reading