Category Archives: Hukum Karma

Orang Bali, Pancasila Dan Burung Garuda

Orang Bali, Pancasila Dan Burung Garuda . Tak perlu diragukan kesetiaan Orang Bali pada Pancasila dan Lambang Negara Indonesia Yaitu Burung Garuda. Bila ada yang tidak setia merupakan suatu penghianatan terhadap bangsa, Leluhur dan agamanya. Hukum Karma yang akan diterimanya sungguh berat. “Tulah Hidup” itulah yang biasa Orang Bali katakan bila ada yang menghianati Leluhur dan Agamanya. Selama hidupnya akan menderita, lebih-lebih setelah meninggal dunia, yang mana Sang Atma akan kebingungan di alam maya. Tidak tahu jalan menuju Sorga dan tidak disambut oleh Keluarganya..

Seperti kita ketahui bersama, Burung Garuda adalah Kendaraan Dewa Wishnu. Dewa yang dipercaya Orang Bali sebagai Dewa Kemuliaan yang penuh dengan kasih sayang dalam memelihara dunia alam semesta ini. Lambang Negara Republik Indonesia adalah Burung Garuda Pancasila. Garuda Pancasila sendiri adalah Burung Garuda yang sudah dikenal melalui mitologi kuno dalam sejarah bangsa Indonesia, yaitu kendaraan Wishnu yang menyerupai burung Elang Rajawali. Garuda digunakan sebagai Lambang Negara untuk menggambarkan bahwa Indonesia adalah bangsa yang besar dan negara yang kuat.

Continue reading

Kerjaku adalah Hobbyku

Kerjaku adalah hobbyku. Karena hobby menjadilah pekerjaan yang menghasilkan uang dan uang. Siapa yang menyangka bila hobby menjadi sebuah pekerjaan yang menghasilkan banyak uang ? Berawal dari hobby mancing menjadi seorang pemancing profesional, berawal dari hobby berpetualang akan menjadi seorang guide yang profesional dalam bidang berpetualang seperti menyelam, mendaki gunung, mengarungi jeram, pemanjat tebing yang semuanya adalah profesional dibayar dengan uang, jadi hobbyku adalah pekerjaanku.

Tak perlu mengecilkan hobby yang sedang Anda jalani saat ini. Telah banyak terbukti bahwasanya Hobby yang menghasilkan uang adalah sebuah pekerjaan. Memang awalnya adalah masih membatasi diri bahwasanya ini sekedar hobby, dibayar atau tidak , tidak jadi masalah. Karena hobby segalanya terasa sangat ringan dan menyenangkan. Dilain pihak orang menggunakan hobby Anda secara profesional. Nah… saat itulah Anda harus memperhatikan hobby Anda.

Continue reading

MEGUMI PADANGAN

MEGUMI PADANGAN

Dangan artinya Dapur. Megumi Padangan di Dapur mengandung makna untuk mengingatkan bahwa setiap orang pasti akan berhadapan dengan masalah Dapur. Maksudnya setiap orang itu perlu menyiapkan diri guna hidup mandirisetelah nantinya berumah tangga. Mohon Pelukatan di Dapur mengandung arti bahwa orang yang akan melaksanakan Potong Gigi itu perlu bersih diri dulu. Natab Banten Sabuh Rah untuk Perempuan dan Banten Ngeraja Sawala untuk laki-laki sebagai simbolis untuk menyatakan diri kepada Bhatara Brahma dan Dewi Saraswati bahwa mereka (baik laki-laki maupun perempuan) telah siap baik fisik maupun mental dalam melaksanakan tugas dan kewajiban yang berhubungan dengan Dapur jika sudah berumah tangga. Megumi Padangan ini juga mengandung simbolis bahwa mereka siap untuk hidup berumah tangga.

Magumi Padangan adalah salah satu rangkaian upacara pada upacara Metatah atau mepandes atau potong gigi yang akan dilaksanakan oleh Suka Duka Banjar Ciledug, selengkapnya klik www.banjarciledug.org

Para Dalang Memainkan Wayang

Dunia Politik itu seperti pementasan Wayang Kulit. Kita hanya menonton bayang-bayang yang dimainkan sang Dalang. Setiap Wayang memiliki peran tersendiri, walau dalam pakem Wayang Kulit yang aslinya, setiap Figur Wayang memiliki karakter dengan sendirinya. Lihatlah Figur Wayang kita, budaya Wayang Kulit yang kita banggakan dan perlu kita jaga kelestariannya. Namun dalam Dunia Politik, figur yang dimainkan sang Wayang sering berubah-ubah mengikuti irama hati sang Dalang. Mengikuti besar kecil nya “fulus” yang mengalir ke kantong sang Wayang. Dalang tetap menjadi pengendali dalam setiap gerak gerik sang Wayang. Dalang merupakan penggerak “mulut” sang Wayang. Sang Dalang lah yang memainkan “tarian politik” itu sementara kita hanya menonton sang Wayang dan mempercayainya.

Dalam pementasan Wayang Kulit, penonton terhanyut oleh kepiawaian permainan sang Dalang. Penonton bisa mencaci maki, menyumpah serapah pada tokoh Wayang tersebut, yang tidak berkenan di hati penonton, baik itu perilaku, omongan dan hasutan yang disampaikan sang Wayang. Ataupun sebaliknya, sang Wayang akan menjadi tokoh panutan, sumber ketawa, sebagai tokoh yang dibela mati-matian oleh sang penonton. Sang Dalang adalah pengembala pikiran penonton. Siapa Pengembala Pikiran sebenarnya ?

Dalang atau Wayang ?

Continue reading

RUANG BERNAPAS

Damai di Setiap Langkah. Kita mempunyai ruang untuk segala sesuatu – makan, tidur, menonton tv-, tetapi kita tidak mempunyai ruang untuk sati (penyadaran). Saya menganjurkan agar kita menyediakan ruang  kecil di rumah kita dan menamainya “ruang bernapas”, di mana kita bisa menyendiri dan hanya berlatih bernapas dan tersenyum,  paling tidak pada saat-saat sulit.

Ruang yang kecil itu harus dianggap sebagai Kedutaan Besar dari Kerajaan Kedamaian. Ia harus dihargai dan tidak diganggu dengan kemarahan, teriakan atau hal-hal semacam itu. Ketika seorang anak hampir dibentak, ia bisa berlindung di ruang itu. Baik ayah maupun ibu tidak bisa membentaknya lagi. Ia aman di dalam daerah Kedutaan Besar itu. Orangtua kadang-kadang juga perlu berlindung di ruang itu, duduk bernapas, tersenyum dan memulihkan diri mereka. Oleh karena itu, ruang tersebut digunakan untuk kebaikan seluruh  keluarga. Saya sarankan agar ruang bernapas itu ditata dengan sangat sederhana dan jangan terlalu terang. Anda mungkin ingin mempunyai sebuah genta kecil, dengan suara yang merdu.

Continue reading

Sloka Bhagawad Gita

Bhagavad-Gita-II-sloka-17

Bhagavad-Gita-II-sloka-17

Continue reading